Selasa, 23 Januari 2018

Duit.


Duit seratus ribu rupiah yang dicaci maki, dihina, direndahkan, dilecekin, dikuwel-kuwel, gak bikin nilainya berkurang.

Duit seribu rupiah yang dipuja-puji, diangkat tinggi, disanjung, dilaminating, dikasih bingkai emas, gak bikin nilainya bertambah.

Santai aja.

Biarlah orang menilai.

Bebas.

Kalo lu nanya, gue ini duit seratus ribu rupiah atau seribu rupiah?

Anggaplah gue kartu ATM. Masukin. Dipencet-pencet. Keluar. Selesai.

Eh. 


Jumat, 27 Oktober 2017

Hayooo lhoooo...!!!


Semalem gue ngisi bensin di SPBU Pertamina yang deket Halte Transjakarta DepKes dan gue agak kaget karena sekarang disitu menggunakan sistem 'self service', yaitu lu bayar ke kasir dulu trus kasir akan ngasih tau di dispenser BBM yang mana lu bisa ngisi BBMnya. Terus lu isi BBM lu sendiri dan dispenser hanya akan mengeluarkan BBM sesuai yang telah lu bayarkan, gak lebih! Gue udah coba narik-narik tuas Nozzlenya tetep kagak ada lagi BBM yang keluar tuh.

Ternyataaaaaaaaaaa.....enak lho ngisi BBM sendiri, gue aja ketagihan, ntar malem isi bensin lagi ah.

Yang biasanya 2 dispenser ditangani oleh 4 orang sebelum adanya sistem 'self service', sekarang cuma butuh SATU ORANG AJA LHO!!!

3 Orang yang laen udah gak kepake!!!

Lebih efisien memang dan panjang antrian berkurang jauh meski banyak yang ngisi BBM.

Kenapa gue tau? Karena beberapa tahun lalu gue sering ngisi BBM disitu, kan kator gue dulu di Menara Palma, kalo makan siang juga deket-deket situ, SPBUnya rame terus, ngantrinya panjang. Males juga sih kalo ngantri, tapi ya mending ngantri lah dari pada dorong-dorong motor yang keabisan bensin.

Kalo gak salah ada 5 atau 6 row dispenser disitu, 2 row dispenser motor lalu sisanya buat mobil, 1 row 2 dispenser, jika yang biasanya 1 dispenser dijaga 2 orang, nah itung sendiri deh berapa orang yang 'gak kepake' lagi...

Pelan-pelan mesin atau sistem menggantikan peran manusia, AI alias Artificial Intelligence namanya. Di Eropa produsen mobil berlomba-lomba memproduksi Autonomous Car, mobil bisa jalan sendiri dengan sistem yang canggih, gak butuh serta diklaim lebih aman dan efisien. Kalo disini kayanya kita butuh Autonomous Kopaja, Autonomous Metro Mini sama Autonomous Mikrolet. Oh iya, Autonomous Angkot juga, biar kagak pada ugal-ugalan dijalan. Setuju?

Menurut video ini 20 taun lagi profesi Telemarketer diperkirakan akan lenyap, tapi itu kan disono, diluar negeri yang udah maju banget...

Siap-siap dan mengantisipasi dari sekarang apa sih salahnya???

20 taun lagi gue udah 40an taun. Lebih dikit lah ya...

Ok, mungkin sekarang saatnya gue kembali fokus menekuni dunia modelling yang sempat gue tinggalkan. 

*Lalu dikejar-kejar massa...

Selasa, 26 September 2017

Pergi tapi balik lagi.


Setelah cukup lama gue mencari-mencari earphone gue kesana-kemari tanpa hasil, gue menyimpulkan earphone tersebut hilang dan gue beli lagi yang baru.

Tiba-tiba entah gimana ceritanya tau-tau nih earphone udah ada aja ditempat biasanya dia disimpan, padahal udah berkali-kali gue cek kesitu dan dia gak ada. Pengen gue ngomong ke si earphone ini "Kemana aja lu?!" tapi pasti dia diem aja, toh kalopun dia ngejawab bisa-bisa gue-nya yang pingsan. 

Baidewei, ini kaya lu lagi sayang-sayangnya sama si dia, eh dia ngilang gitu aja, gak ngomong apa-apa, gak ngabarin, di telpon gak diangkat, di WhatsApp gak dibales, boro-boro dibales dibaca aja enggak. Dan sang waktu pun mengambil alih, lu mulai bisa ngelupain dia, sang waktu bikin lu mulai terbiasa tanpa dia dan sang takdir mempertemukan lu dengan yang baru, lu mulai nyaman dengan yang baru. Dan suatu hari gak ada angin gak ada ujan cuma ada tukang bakso eeeeeeeeeh si dia balik lagi. Katanya dia baru sadar kalo lu lah yang terbaik buat dia. Lah?! "Kemana aja lu?!" :p

Disclaimer : Bukan kisah hidup gue, gue gak pernah mengalami ini, itu cuma cerita di film drama dari Mozambique yang pernah gue tonton. Beneran. Suer deh.

#Philips #Better #Than #Sennheiser #Sony #AKG #Bose #JVC #Klipsch #Panasonic #Shure  #Menurut #Selera #Dan #Kantong #Gue #Value #For #Money #Hustler #Fighter #Winner — At ASTHA HQ

Sabtu, 19 Agustus 2017

Nil satis nisi optimum.


Banyak banget orang diluar sana yang lebih baik dari pasangan kita, lalu kita mulai menjadi ragu.
Dan mulai berpikir kita bisa mendapatkan (orang) yang lebih baik (dari pasangan kita) karena kita lupa, bahwa banyak orang lain yang lebih baik dari kita tapi dia (pasangan kita) justru memilih kita.

Sok iye banget dah gue, maap, ini efek jam segini belom ngopi sama ngemil kue pancong. 

#Für #Immer #Zusammen #Mbeb #Istri #Tercintah #Hustler #Fighter #Winner — At Kridowibowo's Mansion