Minggu, 28 Desember 2014

Selamat tinggal...




Gue baru aja nyampe rumah, jam 8 malem. Lelah, penat, kesal setelah bekerja seharian plus bonus macet diperjalanan bikin gue ngerasa berhak istirahat sejenak di sofa empuk dalam ruang tamu. Lalu seorang gadis kecil periang menghampiri dan berkata “Ayah dah pulang? Main yuk sama kakak...” sambil tangan mungilnya menggenggam jari jemari gue dan menariknya ke arah kamar tidur. Gue tersenyum “Nanti ya kak, ayah istirahat sebentar...ayah masih keringetan nih bau banget, ntar abis mandi ayah ikutan main deh” jawab gue yang disambut senyum lucu dan kalimat “Ya udah nanti abis mandi ayah main sama kakak, de Aqif, sama bunda juga ya...” dari anak pertama gue, Alden Syafina Kridowibowo yang belum genap 4 tahun usianya sambil membalikan badan dan berlari menuju kamar tidur, ya berlari, Alden lebih sering berlari daripada berjalan. “Hati-hati kak...” kata gue memperingatkan, gue berusaha sekuat tenaga untuk tidak berkata “Jangan lari...” dan menggantinya dengan kata “Hati-hati...”, karena menurut gue kata ‘Jangan’ sangat jahat untuk anak kecil. Ia akan ‘mem-bonsai’ pohon jati yang mampu tumbuh tinggi hingga puluhan meter menjadi tanaman hias dalam pot yang bahkan dijadikan tempat berteduh untuk semut pun gak bisa. Gue gak mau anak-anak gue jadi kerdil karena takut melakukan ini dan itu gara-gara kata “Jangan” masih menancap kuat dibenak mereka. You got what I mean?

Teriris pisau? ya gapapa, namanya juga belajar.
Ya tapi kalo anak-anak gue mainan colokan listrik lain lagi ceritanya...


Sampe mana tadi? Oh iya, gue lagi istirahat di sofa ya? Ok, biar istirahat gue syahdu gue keluarkan Smartphone gue dan ngebuka aplikasi-aplikasi yang konon bernama Social Media. Dari Pesbuk, tuiter, instogrem, mpath...seinget gue media sosial jaman dulu lebih asik deh dari jaman sekarang, dulu ada media sosial yang bernama pos ronda, warung, teras ataupun warkop yang berujung pada aktifitas sosial yang dikenal dengan ‘nongkrong’. Waktu lu nongkrong apa aja bisa jadi bahasan, dari si anu yang baru putus sama pacarnya yang sejenis, harga BBM yang semakin tinggi seperti rok mbak-mbak SPG rokok dimall, kucing tetangga yang baru aja melahirkan 5 anak kucing kembar hasil hubungan diluar nikah sampe pemilihan ketua RW yang bulan depan mau dilaksanakan dengan sistem suit batu-gunting-kertas, dll. Nah, waktu lu nongkrong tuh ada emosi-emosi yang gak akan lu rasain di media sosial saat ini, lu bisa ngerasain emosi temen lu yang lagi tertawa terbahak-bahak dan lu gak akan bisa ngerasain itu di Pesbuk meski temen lu nulis “HAHAHAHAHA...” di komennya, atau misalnya ada temen lu yang lagi sedih banget gara-gara gebetannya ditikung orang yang deket banget sama dia...misalnya ditikung bapaknya sendiri gitu. Waktu nongkrong lu bisa nunjukin empati atau simpati ke temen lu yang lagi sedih atau tertimpa musibah langsung, lu bisa meluk mereka langsung yang gue yakin banget akan sangat berarti dibandingkan tulisan *hug* di tuiter. Dan yang paling penting lu bisa menyelesaikan masalah langsung, misalnya nih ada kelakuan yang gak lu suka dari temen lu, enak kan bisa langsung menegur, trus maaf-maafan dan kembali ketawa-ketawa bareng seakan-akan gak terjadi apa-apa. Gak kaya sekarang, sindir-menyindir di medsos, trus musuhan. Nah, di Medsos banyak lho yang tiba-tiba jadi berani atau lebih tepatnya sok berani padahal mah pas ketemuan ya mengkerut....ih banci! *benerin bulu mata*

Dah ah malah ngelantur gue, lanjut ya...

Lagi enak-enaknya rebahan di sofa, datanglah secangkir teh manis hangat dan sepiring cemilan. Dateng sendiri tuh? Ya enggaklah! Kalo dateng sendiri mah gue juga kabur...eh, langsung pingsan kali! “Diminum Yah...” kata Istri gue sambil naroh Teh manis sama cemilan dimeja. “Makasih Mah...” ucap gue, ‘Mah’ adalah kata panggilan sayang buat Istri gue...Almarhumah. Loh kenapa?! Eh, gue bilangin nih! Anak-anak jaman sekarang aja baru pacaran udah manggil mamah-papah, ummi-abi, ayah-bunda. Ya gue yang udah nikah gak mau kalah dong, panggilan sayang kami...Almarhum-Almarhumah. “Itu lagi masak air buat mandi, kalo udah panas langsung mandi trus istirahat Yah...” lanjut Istri gue, “Iya mah, makasih...” kata gue yang dibalas senyum manis oleh Istri gue. Gue paham maksud dari senyum Istri gue, akan ada titik ketika telah hidup bersama dimana gak perlu lagi kata-kata tapi cukup dengan isyarat yang kami pahami bersama. Tsaaahhh... setelah Istri gue berlalu, gue kembali fokus ke layar smartphone gue, ngeliatin moment-moment yang dishare temen-temen gue di mpath, tanpa sadar terlukis senyum dibibir gue. Terdengar sayup-sayup gelak tawa dari kamar tidur, anak-anak sedang bermain bersama ibunya. Setelah puas ngasih komen-komen yang bermutu dan penuh nilai filosofis pada momen temen-temen gue di mpath, gue iseng buka-buka instogrem dan mulai ngeliatin foto-foto artis por...eh dewasa sambil bergumam “Wih empuk banget tuh kayanya...” dalam hati. Lalu notifikasi kalo ada komen distatus yang baru gue update di pesbuk masuk, gue buka, gue baca, senyum, gue balas komen. Trus pindah ke tuiter, cek timeline, ngeritwit twit orang, ngetwit. Menurut gue Cuma ada dua tipe orang di Medsos, pertama mereka update/ngetwit/share/upload yang penting. Kedua, yang penting mereka update/ngetwit/share/upload.  Got it? Gue kayanya sih tipe yang pertama deh, kurang penting apa status-status gue di pesbuk? Twit-twit gue di tuiter? Momen-momen yang gue share di mpath? Photo-photo yang gue upload di instogrem? Hahahaha....*lalu digebukin massa*

Tiba-tiba gue ngerasa rumah kok mendadak sepi banget, gue liat jam di smartphone gue, syit! 11:13 pm! Buru-buru gue beranjak dari sofa, melongok ke kamar tidur...anak-anak gue udah terlelap. “Airnya udah dingin lagi tuh, dah gak usah mandi nanti masuk angin...” kata Istri gue, ya udahlah, mandi sehari sekali kan bukan tindakan kriminal.  

Singkat cerita. Ya kan gak perlu gue ceritain sebelum tidur gue sama Istri gue ngapain kan? Ya udah deh gue ngaku,  sebelum tidur gue sama istri...shalat Isya berjamaah. Gue terbangun dari tidur saat sayup-sayup terdengar azan Subuh, Istri gue sudah lebih dulu bangun, dia ngedeketin gue dan gue udah ge-er aja kirain mah Istri gue mau ngajak ngapain gitu. Hehehe...

Tiba-tiba Istri gue bilang “Kakak tadi ngigo tuh, kaya lagi main sama ayah trus ketawa-ketawa...”. Reflek gue langsung menatap wajah anak gue yang gede, terukir senyum diwajahnya meskipun sedang tertidur. Ada perasaan bersalah yang menyelimuti hati, sangat bersalah bahkan. Disampingnya sang adik terlelap dengan mulut terbuka, kaya bapaknya banget ih! Gue usap kepala mereka dan gue ciumin satu-persatu. Entahlah, ada perasaan yang sangat aneh saat itu ketika menatap wajah-wajah lucu nan mungil bergantian. Terasa sangat berat ketika beranjak dari sisi mereka...sangat amat berat. Tapi kewajiban memaksaku melakukannya. Kerja.

Cara Allah ngasih petunjuk tuh macam-macem, mungkin ini salah satunya. Sepanjang perjalanan ke kantor saat itu terasa sangat berbeda, gue gak lagi bisa nikmati suara Sara Bareilles, Fiona Apple ataupun Tori Amos bahkan Sarah Mclahlan sekalipun seperti biasanya saat mereka menemani gue diperjalanan. Pikiran gue kemana-mana...Alhamdulillah gak ada apa-apa diperjalanan. Cuma ada cewek cakep make rok mini dipinggir jalan yang gue berharap saat itu ada angin kencang bertiup. Apa sih nih gue?!


Seperti biasa, jam 8 malem gue nyampe rumah, setelah mengucapkan salam gue masuk kerumah. Biasanya akan ada suara dua anak kecil yang kompak menjawab salam gue, tapi kali ini tidak. Hari ini gue berjanji akan bermain-main dengan Alden dan Aqif sebelum tidur, setelah cuci muka dan cuci kaki gue bergegas menuju kamar tidur dan...”Kakak sama adek udah tidur” ucap Istri gue, “Tumben...” jawab gue, “Kecapekan kayanya, tadi sore diajak akung berenang.” Balas Istri gue. Ada perasaan sangat aneh saat itu yang gue rasain, gue tatap mereka satu persatu, mengusap kepala dan mengecup kening mereka. Lalu gue bersandar ditembok, mengeluarkan smartphone gue lalu meletakkannya tanpa nafsu sedikitpun untuk ngutak-ngatik seperti biasa.

Lucu ya anak-anak gue? Siapa dulu ayahnya...
Berapa lama gue mengabaikan mereka? Gue ngapain aja waktu mereka butuh gue? Apa aja yang udah gue kasih ke mereka? 


Lagi, gue tatap wajah mereka yang terlelap satu persatu...

Entahlah, tiba-tiba gue ngerasa sangat beruntung...mereka hanya terlelap. Bukannya...ah, sudahlah. Gue masih punya waktu. Masih punya kesempatan.

Gue pengen jadi orang yang pertama dan yang utama ada dibenak mereka ketika mereka punya masalah, ketika mereka perlu bantuan, ketika mereka butuh dukungan, ketika mereka mencari solusi dari apapun yang mereka hadapi nanti. 

Gue pengen mereka tumbuh dengan penuh perhatian, penuh kasih sayang, penuh kehangatan. 

Gue bukan dan gak akan menjadi ayah terbaik se-dunia, cukuplah menjadi ayah terbaik buat anak-anak gue.

Tiba-tiba gue kepikiran nge-delete semua akun medsos gue, gue terlalu asik dengan ‘dunia’ gue sendiri. Padahal ada tanggung jawab yang teramat besar yang ada dikehidupan gue.


I’m not a perfect father, but I love you perfectly.

Mungkin kita bisa membeli Rolex, Tag Heuer atau bahkan Hublot. Tapi kita tak akan pernah bisa membeli Waktu. 

Dear Instogrem and Mpath...good bye!
Dear Pesbuk and Tuiter...you both next!

Kontemplasi.

Yah begitulah...

Sabtu, 13 Desember 2014

Biarkan...






Biarkan aku mengusapmu lembut di kepala...

Karena ku ingin menggambarkan perasaan sayangku yang tulus tanpa mengucapkan sepatah pun kata.



Biarkan aku membersihkan sisa-sisa makanan diujung bibirmu...

Karena aku ingin engkau tak hanya terlihat sempurna dimataku namun juga dimata siapa saja yang melihatmu.



Biarkan aku menatap lekat indah matamu...

Itulah caraku mengagumimu dan mensyukuri salah satu anugerah sang maha pencipta yang dititipkan kepadaku.



Biarkan aku membenamkan tubuhmu dalam pelukanku yang hangat...

Aku hanya ingin kau tahu bahwa dirimu adalah bagian terpenting dalam hidupku yang membuat diriku semakin kuat.



Biarkan aku menikmatimu berderai tawa...

Aku hanya ingin memastikan didalam lubuk hatimu tak ada tersisa setitikpun duka maupun kecewa.



Biarkan aku mengecup lembut dahimu...

Tanpa sepatah kata aku ingin engkau memahami bahwa aku sangat menghormatimu dan menyakitimu berarti membunuh diriku.



Biarkan aku meletakan jemarimu diwajahku...

Aku ingin menunjukan bahwa diriku tak sempurna maka karena itulah aku akan mencintaimu apa adanya selalu.



Biarkan aku menikmati matamu terpejam...

Karena disanalah aku merasa bangga mampu membuatmu merasa aman serta nyaman disampingku sepanjang pagi, siang dan malam.



Biarkan aku merangkulmu...

Ku ingin kau menyadari bahwa ada pundak terkuat disampingku yang mampu menahan beban seisi bumi yang terkadang aku pun iri tak mampu sekuat itu.



Biarkan kucubit hidungmu...

Karena dirimu bagai udara yang kuhirup setiap saat dan aku tak pernah mampu membayangkan hidup tanpamu.



Biarkan kusandarkan dirimu dibahuku...

Aku ingin menunjukan bahwa aku selalu siap berada disampingmu kapanpun kau butuhkan sebagaimana engkau selalu ada disampingku.



Biarkan aku menggenggam tanganmu dengan erat...

Saat itulah aku menunjukan betapa berharganya dirimu bagiku dan berharap kita tak terpisah hingga memasuki liang lahat.



Biarkan aku selalu mendo’akanmu...

Kusadari memiliki keterbatasan serta ada hal yang tak akan pernah bisa kulakukan maka biarkan keyakinanku padaNya yang akan selalu menjagamu.  



Biarkan ku lepaskan pakaian yang kau kenakan satu-persatu...

Ku ingin kau tahu bahwa kemeja dan celana yang kau pakai itu punyaku, bagaimana bisa aku bekerja memakai blazer dan rok panjangmu. Iya...aku memang pernah, tapi kan itu dulu! Sebelum aku insyaf setelah mengenalmu.

Seit Mittwoch, den f├╝nften April 2000 Jahre, bis Allah SWT entscheiden fertigen.

Selasa, 09 Desember 2014

Diplo-Revolution.

Ini Videoklipnya, klik aja.

Can you see it?
The worst is over
The monsters in my head are scared of love
Fallen people, listen up!
It's never too late to change our luck

So don't let them steal your light
E eh eh eh eh eh eh
Don't let them break your stride
There is light on the other side
And you'll see all the raindrops falling behind
It's a revolution
Make it out tonight
It's a revolution
It's a reva, rev

Can you see it?
The worst is over
The monsters in my head are scared of love
Fallen people, listen up!
It's never too late to change our luck

So, don't let them steal your light
E eh eh eh eh eh eh
Don't let them break your stride
There is light on the other side
And you'll see all the raindrops falling behind
It's a revolution
Make it out tonight
It's a revolution
It's a reva, rev
Oh oh, ooo oh, ooo oh, ooo oh
Oh oh, ooo oh, ooo oh, ooo oh
Oh oh, ooo oh, ooo oh, ooo oh
Oh oh, ooo oh, ooo oh, ooo oh
Rev, rev, rev, rev

Sabtu, 06 Desember 2014

About Trust!

A note to myself.

5 Lagu yang paling sering gue dengerin...



Ada sebuah quote asik mengenai musik dari seorang musisi yang udah gak ada saat ini, nih...


Kalo gue pikir-pikir bener juga, biasanya orang kalo lagi seneng dengerin musik, lagi sedih dengerin musik sampe tuh orang gak tau dia lagi seneng apa lagi sedih juga dengerin musik.

Lagi jatuh cinta dengerin musik sambil senyum-senyum sendiri, lagi patah hati dengerin musik sambil ngabisin tissue, lagi sakit dengerin dokter ngoceh sambil mikir “Hadeh, udah gak punya duit make sakit!”. Wooo...makanya punya asuransi kesehatan! Lah kok gue malah jualan? #dikejartarget #pusingcuy

Pokoknya musik udah hampir jadi ‘teman sejati’ yang menemani di hampir tiap aktivitas, makan sambil dengerin musik, tidur-tiduran sambil dengerin musik, diperjalanan sambil dengerin musik, bahkan dengerin musik aja sambil dengerin musik
.
Jujur aja sih, gue sendiri emang lebih sering dengerin musik daripada dengerin lantunan ayat suci. Ya Allah ampunilah hambaMu ini... *lalu merenung* 

Tapi nih ya, ada saat-saat dimana musik seasik apapun gak ada ngaruhnya sama sekali dan hanya dengan bersujud dan merendahkan diri serta ‘curhat’ langsung padaNya lah kita akan menemukan ketenangan dan kedamaian yang hakiki. 

Uhuy, Asik ye bahasa gue? Bisa nih gue taun depan ikut acara pemilihan Da’i Cilik di Tipi! *lalu liat tanggal lahir di KTP* *nangis* *ketuaan*

Nah, akhir-akhir ini ada beberapa lagu yang paling sering gue dengerin, karena banyak banget makanya gue tulis lima aja ah...apa aja?

1.      Coldrain – No Escape.
Nih band rock dari Jepang yang udah berdiri sejak 2007, lumayan lama ye? Ya kalo ngomongin berdiri lama mah gue sebagai laki-laki sejati sih juga sanggup berdiri lama.
Gue gak sengaja tau nih band gara-gara nonton videonya entah Tsubasa Amami atau Iori Kogawa beberapa tahun lalu, UDAH JANGAN LU GOOGLING 2 NAMA YANG GUE TULIS BARUSAN!!!

Di video itu ada satu adegan dimana pemeran cowoknya make kaos bertuliskan “Coldrain”, karena penasaran makanya gue googling apa itu Coldrain, gue pikir itu merk opak yang jadi cemilan favorit di jepang eh gak taunya itu nama band rock atau metal dari Jepang, mulai deh cari2 videonya, download musiknya dan suka deh sama band satu ini.

Di lagu No Escape Coldrain nulis lirik yang keren banget dan bikin semangat...

“There is a weight on my shoulders
I’ve carried with me far too long
This song is my farewell
To the fear I’ve held
.....................................
Running and running for so many days
Useless excuses have got me nowhere
running and running till I hit the edge
from this day on I liberate myself “

Nah gimana? Keren kan liriknya? *buka gugel translet* *manggut-manggut*

Tips : Lagu ini cocok banget kalo didengerin pas lu lagi dikejar polisi gara-gara lu naik motor gak make helm, gak make baju sama gak make celana...

2.      Chantal Kreviazuk – Feels Like Home.
Pertama kali gue denger lagu ini tuh pas nonton TV Series Dawson Creek, iya gue tau gue tua! Temen-temen gue dijaman itu lebih seneng “I’ll Stand By You”-nya The Pretenders sambil berdebat siapa yang lebih cantik antara Jen Lindley dengan Joey Potter, tapi gue lebih seneng lagunya Chantal ini, lebih mewakili gue lah gitu. Ehm, mewakili? Ini lagu apa anggota DPR? Etapi ini mewakilinya dulu loh ya sekarang mah udah enggak, tinggal lagunya aja yang tetep gue suka.

Ya kaya hubungan yang udahan tapi tetep masih temenan gitu lah, enggak make musuhan.

“But I'm alright, 'cause I have you here with me
And I can almost see, through the dark there is light

Well, if you knew how much this moment means to me
And how long I've waited for your touch
And if you knew how happy you are making me
I never thought that I'd love anyone so much”

Etapi masih relate sih sama yang sekarang.

Tips : Sebisa mungkin jangan pernah dengerin lagu ini pas lagi interview kerja, bisa-bisa lu senyum-senyum sendiri sambil melukin amplop cokelat berisi CV dan sukses bikin HRD berfikir kalo lu ‘sakit’...


3.     Diplo – Revolution.
Gue jarang dengerin musik kaya gini sih sebenernya, Tiesto, Skrillex, Basement Jaxx, Afrojack, Swedish House Mafia dan sebangsanya Cuma gue dengerin sekilas aja. Entah kenapa pas pertama kali denger lagunya Diplo yang ini gue langsung jatuh cinta, ooh apakah ini yang dimaksud dengan “Love at first hear?”. *megang dada* *menatap langit*

Beat-beat dengan sound liar di sepanjang lagu terutama di bagian reffrain bikin gue menyimpulkan kalo si Diplo ini salah satu seniman Electronic Dance Music yang Jenius, apalagi kalo dengerin liriknya....beuh! Kombinasi musik dan liriknya bikin semangat banget!

“Fallen people, listen up!
It's never too late to change our luck

So don't let them steal your light
Don't let them break your stride
There is light on the other side
And you'll see all the raindrops falling behind.”

Tips :  Kalo lu punya hobi ngejar-ngejar kopaja atau metromini pas berangkat kerja gara-gara lu bangun kesiangan dan takut diomelin boss lu dikantor, nih lagu pas banget buat lu! Tapi pastiin lu ngejar trayek yang bener, jangan sampe lu nyasar sampe Tanjung Priuk padahal kantor lu di Mampang!


4.     Wiz Khalifa – Work Hard, Play Hard.
Konon rapper yang satu ini berasal dari Jawa, dulu waktu dia baru lahir pak RT bertanya “Iki cah lanang wis nduwe jeneng opo durung?”  yang dijawab “Yo wis kali pak” oleh ibunya. Nah sejak itulah ia dipanggil Wiz Khalifa oleh orang-orang disekitarnya hingga ia terkenal seperti sekarang ini. Ah ngaco aja gue nih...

Intinya nih lagu bener-bener keren, baik dari segi musik maupun lirik. Saking senengnya gue sama nih lagu, tiap pagi gue nyanyiin di kamar mandi megangin gagang shower bagai microphone bagian hook-nya yang ini nih...

“The bigger the bill, the harder you ball
Well I'm throwing mine, cause my money long
The quicker you here, the faster you go
That's why where I come from the only thing we know is”

Sambil ngusap-ngusap rambut dikepala yang dipenuhi oleh busa akibat shampoo bercampur air, dan tiba-tiba...
“AYAAAHHH! CEPETAN UDAH SIANG!” terdengar setelah gedoran keras dipintu kamar mandi yang sukses menghentikan ‘mini concert’ gue pagi itu. Buru-buru deh ngebungkus bodi atletis gue dengan handuk dan keluar dari kamar mandi. Baru selangkah kaki melangkah “ITU MANDI GIMANA SIH?! KERAMAS GAK DIBILAS!” bikin gue balik lagi masuk kamar mandi. Doh! Salah aja deh gue.....

Tips : KAGAK ADA TIPS-TIPSAN SEGALA! UDAH SIANG NIH! *kepret*

5.     Tulus – Teman Hidup.
Suatu pagi diakhir pekan, ketika gue lagi menikmati udara segar diteras sambil nyeruput black coffee bermerk Kapal Selam serta sesekali menikmati potongan Croissant tiba-tiba terdengar bunyi notifikasi ada pesan masuk dari Smartphone bermerk nama buah dari luar negeri yang gue punya. Gue buka dan tertulis “Mas, coba deh donlot trus dengerin nih lagu, hacep banget mas!”  gak pake lama gue langsung klik link yang terlampir untuk ngedownload tuh lagu yang segera menimbulkan tulisan “Maaf, pulsa anda tidak mencukupi untuk...” Nyet!

Gue sangat mencurigai kalo Tulus tuh dulunya tukang gali sumur, liriknya buat gue tuh dalem benerrrrr!!! Speechless deh...susah mendeskripsikannya dengan kata-kata.

Video clip sama lirik lagunya ada disini, klik aja.

Ehm, ada yang seneng banget dan sering minta gue nyanyiin lagu ini nih meski itu artinya harus menyisihkan dana untuk ke dokter THT tiap abis gajian.

Tips : Kalo lu lagi diomelin boss lu, coba deh lu suruh dia dengerin lagu ini bareng-bareng. Gue yakin tanpa sadar kalian akan menyanyi bersama sambil saling berpelukan. Nah pas lagunya abis pasti boss lu langsung...mecat lu!


Nah itu dia 5 lagu yang akhir-akhir ini paling sering gue dengerin...gimana? Asik?
Apa? Gak penting? Ya udah sih...*gedein volume*